5 Tips Pajak Penulis Lepas yang Perlu Anda Ketahui

Sebagai penulis lepas, Anda sudah sibuk mengatur tugas menulis dan mendapatkan lebih banyak pekerjaan. Hal terakhir yang perlu Anda khawatirkan adalah menempatkan diri Anda pada situasi di mana Anda menghadapi masalah hukum .

Mencari tahu pajak Anda sebagai penulis lepas bisa jadi rumit, tapi bukan tidak mungkin.

Dalam postingan ini, kami akan mengungkapkan lima tips perpajakan utama kami untuk memastikan Anda melakukannya dengan benar.

1. Kurangi Pajak Wiraswasta
Anda mungkin tidak memiliki jam kerja CPE yang diperlukan untuk menjadi profesional panduan singkat pajak, namun Anda tetap harus mengetahui dasar-dasar cara kerja sistem perpajakan AS.

Misalnya, tahukah Anda perbedaan antara wiraswasta dan karyawan? Jika Anda bekerja di sebuah perusahaan, majikan Anda membayar hingga setengah dari pajak terutang Anda, biasanya sekitar 7,65%.

Namun sebagai kontraktor independen wiraswasta, Anda bertanggung jawab atas semua pajak Anda. Para ahli merekomendasikan untuk menyisihkan setidaknya 30% dari total penghasilan Anda untuk waktu pajak.

2. Pekerjaan atau Hobi?
Apakah Anda seorang penulis lepas penuh waktu? Atau apakah Anda memiliki pekerjaan harian dan Anda hanya melakukan sedikit tulisan sampingan?

Jika tulisan Anda jarang atau hanya merupakan usaha yang menghasilkan pendapatan sesekali, Anda dapat mengurangi pengeluaran Anda hanya sebesar pendapatan Anda. Singkatnya, Anda tidak dapat mengurangi lebih dari penghasilan Anda.

Terserah pada masing-masing individu (ini berarti Anda) untuk membuat keputusan jujur ​​atas tulisannya. Apakah ini benar-benar bisnis Anda, atau hanya sekedar hobi?

3. Tentukan Pengurangan Anda
Ah, potongan. Inilah tips perpajakan yang ditunggu-tunggu semua orang.

Jawaban singkatnya adalah tidak ada solusi yang bisa diterapkan untuk semua orang. Jika Anda memiliki ruang khusus di rumah untuk menulis, Anda mungkin dapat mengklaim pengurangan kantor pusat.

Jika tulisan Anda mengharuskan Anda melakukan perjalanan untuk penelitian, Anda mungkin dapat mengklaim biaya perjalanan, makan, dan akomodasi. Kuncinya adalah melakukan riset dan menentukan apa yang memenuhi syarat bagi Anda–dan apa yang tidak.

4. Tetap Terorganisir
Di mana tanda terimanya? Di mana Anda meletakkan formulir untuk itu?

Jangan menunggu hingga tanggal 14 April untuk mengatur catatan dan kuitansi Anda. Tetap teratur sepanjang tahun dengan menyimpan catatan rinci tentang pendapatan dan pengeluaran Anda.

Gunakan program seperti Excel, Quicken, atau Quickbooks. Memiliki tempat khusus untuk menyimpan kuitansi, formulir, dan file elektronik. Dengan begitu, ketika tiba waktunya untuk mengajukan, Anda akan memiliki semua yang Anda perlukan dalam genggaman Anda.

5. Ketahui Bentuk Anda
Saat Anda bekerja di sebuah perusahaan, biasanya Anda menerima formulir pajak W-2. Ini sangat jelas dan mudah dimengerti.

Sebagai seorang freelancer, Anda memasuki dunia yang berbeda. Anda mungkin memiliki beberapa (bahkan lusinan) dari 1.099 formulir untuk dikerjakan, bergantung pada berapa banyak pekerjaan menulis yang Anda miliki.

Anda harus mengisi formulir Jadwal C untuk menentukan Konsultan Pajak apa yang harus Anda bayar dan potongan apa yang dapat Anda ambil. Jika Anda tidak terbiasa dengan formulir dan istilah ini, gunakan perangkat lunak perpajakan atau pertimbangkan untuk menyewa seorang profesional untuk membantu.

Tip Pajak dan Lainnya
Berbekal tips pajak yang bermanfaat ini, Anda selangkah lebih dekat untuk mengajukan dan menyelesaikan musim pajak lainnya.

Tentu saja, ini bukan satu-satunya hal yang perlu Anda ketahui sebagai penulis lepas.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *